Panitia Muktamar 48 dan Pemkot Surakarta Gelar Rakornis Lanjutan

MUKTAMAR48.ID., SURAKARTA – Panitia Penerima Muktamar 48 Muhammadiyah dan ‘Aisyiyah menggelar rapat koordinasi teknis (Rakornis) pelaksanaan Muktamar dengan Pemkot Surakarta, Selasa (4/10/2022). Rakornis ini digelar di Ruang Mangantipraja di Komplek Balai kota Surakarta.

Hadir dalam Rakornis, Sekretaris Panitia Penerima Muktamar 48, Bambang Sukoco didampingi anggota-anggota Kepanitian seperti seksi penggembira, media dan publikasi dll. Sementara dari pihak Pemkot Surakarta, hadir Sekda Kota Surakarta, Ahyani dan OPD-OPD terkait.

Bambang Sukoco menyampaikan, pertemuan dengan Pemkot Surakarta ini adalah tindak lanjut arahan dari Panitia Pusat Muktamar serta Wali kota Surakarta, Gibran Rakabuming Raka sebagai penasehat Muktamar. Rakornis sudah masuk ke tataran teknis dengan mempertemukan dinas-dinas terkait di Pemkot Surakarta bersama seksi-seksi kepanitia Muktamar.

“Pekan depan bertemu lagi untuk evaluasi kebutuhan-kebutuhan panitia yang perlu di support dari Pemkot Surakarta,” ujar Bambang usai Rakornis. Menurut Bambang Sukoco, dalam rakornis, Sekda Kota Surakarta menyampaikan siap berkolaborasi dengan kepanitian Muktamar dalam upaya mempersiapkan Muktamar sebaik-baiknya. “Hal ini sesuai dengan arahan Wali kota Surakarta.”

Beberapa hal yang dibicarakan dalam rakornis dengan Pemkot Surakarta adalah parkir bus penggembira dan transportasi untuk penggembira saat di Kota Solo. Bambang Sukoco mengatakan, rencananya bus penggembira yang datang akan di drop di tempat tempat parkir tertentu. Mengingat tidak mungkin bus bus tersebut berada di lokasi lokasi muktamar yang sudah penuh dengan penggembira. “Ini yang sedang kita bicarakan serius dengan TNI/Polri dan dinas-dinas terkait urusan parkir ini. Dan sekarang baru finalisasi tempat-tempat parkir yang dibutuhkan, Minggu depan kita evaluasi,” terangnya.

Perihal shuttle bus juga jadi pembicaraan didalam rakornis antara panitia muktamar dengan Pemkot Surakarta. “Iya itu (adanya shuttle bus) juga kita bicarakan tadi dengan Dinas Perhubungan. Minggu depan kita bicarakan lagi,” ujar Bambang.

Terkait kantong kantong parkir, Sekda Kota Surakarta, Ahyani menyampaikan, dengan perkiraan 10 ribu bus yang masuk ke Solo raya tentu kota Solo tidak muat untuk jadi kantong parkir. Sehingga akan mengarah ke wilayah Kabupaten Sukoharjo dan Karanganyar. “Kantong parkir bisa di lapangan atau terminal.Kalau di Kota Solo tidak akan cukup. Ada Alun-alun (Kraton), Sriwedari,” ujar Ahyani.

Ahyani menambahkan, beberapa hal lain yang jadi pembahasan dalam rakornis dengan panitia muktamar adalah transportasi, kesehatan, akomodasi, perijinan.***

WhatsApp
Telegram
Facebook
Twitter
Email
Print

Berikan komentar

Your email address will not be published.

Langganan Kabar Muktamar

Jangan sampai ketinggalan kabar muktamar terbaru, langganan sekarang!

Mau kirim berita?

Berita lainnya

Situs web ini menggunakan cookie untuk memberi Anda pengalaman menjelajah terbaik.

Terima
Tolak